Tags

(Write for Indonesian Only)

Bulan ini banyak banget yang ulang taon, aku…, anakku, dan mobilku…!! Yah mobilku musti perpanjang STNK. Biasanya sih seminggu sebelumnya sudah ada sms dateng ke HP ku ngingetin STNK musti diperpanjang. Tapi kali ini birojasanya kayaknya mo tutup.
Jadi aku putuskan mau perpanjang STNK sendiri, tanpa BIROJASA manapun.

Setelah cari info kesana kemari didapet info sebagai berikut:

  1. Dari STNK kita musti tau wilayah STNK diterbitkan, punyaku di Bandung Tengah so aku bisa perpanjang STNK cuman di Samsat di Jl Suci. Aku tanya juga ma sodaraku dan dia jawab dia sih di jalan Padjajaran Bandung karena STNK dia Bandung Barat. Liat aja deh STNK nya, biasanya ada di pojok kanan atas.
  2. Bawa Fotocopy STNK dan Fotocopy KTP (berikut aslinya donk…)
  3. Kemudian aku cari prosedure yang jelas spy nanti disono ngak di “bego-begoin” ama calo. Kurang lebih begini:
    – Ambil Formulir pendaftaran (kalau R2 = motor, R4=mobil)
    – Isi Formulir tersebut, jadi jangan lupa bawa bulpen. Kalau beli disono bisa di’ketok’ harga bulpennya.
    – Kembalikan Formulir ke bagian pendaftaran berikut STNK Asli, KTP Asli, Copy STNK dan Copy KTP.
       Setelah itu formulir kita akan diberi No Urut dan dirobek, kemudian kita diberi bagian untuk pengambilan.
    – Tunggu dibagian Kasir sampai No Urut kita dipanggil. Kalau dipanggil langsung bayar aja. Nanti formulir kita dicap sebagai tanda sudah bayar.
    – Tunggu lagi dibagian pengambilan sampai dipanggil. Kalau dipanggil tinggal ambil dan pulang…
  4. Selesai dah… semuanya cuman memakan waktu 1-2 jam. (note: aku waktu itu cuman 45menit)

Nah jadi kenapa musti pake BiroJasa lagi… untuk hemat duit 30-50rb rupiah…. hehehehe.
Tapi kalau lagi sibuk BiroJasa tetep kepake kok…
Oh iya waktu itu biaya yang aku keluarkan Rp. 954.000 dengan rincian 953rb untuk Pajak STNK dan 1rb untuk sumbangan PMI. Dan 1 lagi ketinggalan Bulpen Rp 1500, soalnya gue lupa banget waktu itu…, dan inipun beli dijalan sebelum sampe ke Samsat.

Salam